Google I/O adalah ajang tahunan Google untuk memperkenalkan produk dan layanan terbarunya. Pada ajang Google I/O 2021, terdapat 7 hal baru untuk Chromebook. Berikut adalah daftarnya:

Google I/O 2021 Keynote

Phone Hub Pada Chromebook

Pada Google I/O 2021 Sameer Samat berbicara tentang fokus Android 12 untuk menghubungkan perangkat Anda dengan lebih mulus. Salah satunya yang dipamerkan adalah fitur baru yang ditambahkan ke Chrome OS Phone Hub. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk dengan cepat mengakses beberapa foto terakhir yang diambil di ponsel mereka melalui Chromebook dalam sekejap. 

Saat ini, bagian paling bawah dari Phone Hub menampilkan tab terbaru yang terbuka di telepon Anda. Penambahan baru ini akan ditempatkan tepat di bawahnya seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Tampilan Phone Hub pada Chromebook yang dikenalkan pada Google I/O 2021
Phone Hub pada Chromebook

Material You Design 

Pada peluncuran Android 12 di Google I/O 2021, Google memperkenalkan desain UI baru yang lebih segar. Desain Android 12 jadi salah satu yang mencuri perhatian. Jika dilihat, desain Android 12 lebih segar dan sederhana. Menurut Google bahasa desain antarmuka (UI) Android 12 itu diberi nama “Material You”.

Material You Design pada Chromebook diperkenalkan pada Google I/O 2021
Material You Design

Jika Anda memperhatikan, Anda akan melihat fakta bahwa bahasa desain baru ini juga akan diluncurkan untuk Chromebook. Saat ini, Chrome OS dan Android berbagi beberapa kesamaan di sana-sini, tetapi bahasa desain untuk setiap UI berbeda dan sedikit berbeda. Dengan adanya kemungkinan tersebut, kita akan semakin melihat kemiripan antara Chrome OS dan Android.

Web Apps

Web Apps pada Chrome OS akan terasa lebih native dibandingkan sebelumnya. App Shortcut dan Notification Badges adalah 2 hal yang mendapat perhatian untuk pembaruan web apps.

App shortcut adalah fungsi yang bisa Anda gunakan untuk mengakses aplikasi secara instan. Dengan pembaruan ini, contohnya pada aplikasi twitter, Anda dapat melakukan tweet dan DM langsung melalui shortcut. Cukup klik kanan pada ikon dan akan muncul window shortcut untuk melakukan perintah.

App Shortcut pada web apps yang bisa dilakukan pada chromebook
Contoh app shortcut pada aplikasi Twitter

Web apps akan mendapatkan notification badges sehingga memudahkan Anda untuk mengetahui sesuatu pada aplikasi. Contohnya, ketika ada pesan baru pada aplikasi Gmail, akan muncul notifikasi pada ikon aplikasinya.

Notification Badges pada web apps
Notification Badges

Linux Menanggalkan Beta Status

Versi Chrome OS berikutnya akan memindahkan fitur untuk developer dari status Beta ke Stabil. Integrasi Linux pada akhirnya akan keluar dari versi beta dengan Chrome OS 91. Langkah ini seharusnya meningkatkan penggunaan dan pengembangan Linux secara luas di Chromebook. Chromebook juga akan semakin nyaman digunakan para developer dalam pengembangan aplikasi.

Linux menanggalkan status beta ke versi stabil pada Chromebook
Linux Development Environment pada Chromebook

Chromebook telah menjadi mesin kecil yang serbaguna selama beberapa tahun terakhir, dan satu alat yang sangat baik akhirnya meninggalkan Beta. Integrasi Linux Chrome OS akhirnya akan menjadi fitur yang lengkap dengan pembaruan berikutnya.

Fitur baru yang hadir di Linux di Chrome OS dengan pembaruan termasuk aplikasi terminal baru, dukungan USB yang ditingkatkan, penerusan port, dan pembaruan sinkron antara sistem operasi dan Linux Container yang dipasang di Chromebook.

Unity Hadir di Chromebook

Unity 3D adalah salah satu mesin pengembangan game paling populer di dunia. Bersama Unreal Engine dan kit alat yang lebih kecil seperti Godot, mereka bertanggung jawab langsung untuk beberapa video game paling populer di dunia. Sebagian besar game yang akan Anda temukan di Google Play Store dibuat dengan Unity, tetapi hingga saat ini, sebagian besar judul tersebut hanya dibuat untuk ponsel.

Screenshot 2021 05 25 3.22.01 PM

Jelas bahwa Google ingin aplikasi dan game Android menghadirkan pengamalaman yang menarik di Chromebook. Selama setahun terakhir, telah dimungkinkan game ARM untuk berjalan di Chrome OS dengan sesuatu yang disebut Houdini dan Google berinvestasi besar-besaran dalam peningkatan performa game Android. Soalnya, sebagian besar ponsel Android dibangun di atas CPU ARM, jadi sebagian besar game dibuat untuk mengikutinya karena Play Store dan isinya selalu hanya ada untuk jenis perangkat keras ini. Namun, meskipun Chromebook memiliki banyak perangkat ARM yang tersedia di pasaran, ada juga banyak perangkat x86 juga. Faktanya, pada bulan Agustus, Play Store akan berhenti menyajikan aplikasi 32-bit ke perangkat yang mampu menangani versi 64-bitnya untuk membantu meningkatkan berbagai hal.

Semua ini dan lebih banyak lagi adalah bagian dari rencana besar Google untuk menyatukan sistem operasinya guna meningkatkan pengalaman bermain game. Sekarang, kemitraan baru antara Unity dan Chrome OS kini memungkinkan pengembang mengaktifkan dukungan Chromebook langsung hanya dengan beberapa klik. Melakukannya hanya membutuhkan beberapa baris kode tambahan dan tidak meningkatkan ukuran unduhan untuk pengguna berkat teknologi paket aplikasi Google. Ini karena setelah menginstal game, Chromebook ARM hanya akan menerima file ARM, dan Chromebook x86 hanya akan menerima file x86.

Low Latency Stylus API

Dengan Low Latency Stylus API baru ini, tampaknya lebih banyak pengembang aplikasi akan dapat menggunakan fungsionalitas yang ada untuk aplikasi mereka. Ini juga memberikan pengalaman stylus yang luar biasa dengan cara yang jauh lebih sederhana. Mudah-mudahan ini berarti setiap aplikasi gambar atau tulisan tangan yang ada akan diperbarui dari waktu ke waktu dan sebagian besar aplikasi berbasis stylus di Chromebook akan jauh lebih baik.

ARCVM + Android 11

Akhirnya, Android 11 sedang dalam perjalanan untuk Chrome OS untuk banyak perangkat dan kali ini akan hidup di Mesin Virtual baru dan segar, bukan penampung ARC lama. Apa artinya? Yah, pada dasarnya ini membuat Android lebih stabil, memberi pengguna akses ke API dan fitur terbaru, meningkatkan keamanan, membuat semuanya jauh lebih mudah dipelihara, mengurangi perbedaan dari Android utama, dan mempermudah pembaruan Android di masa mendatang. Ini semua adalah kemenangan besar dari perspektif apa pun, dan kami senang melihat Google terus mengambil alih dalam membuat pengalaman aplikasi Android yang luar biasa di Chromebook.

Jadi, apakah Kamu semakin tertarik untuk beralih ke Chromebook?

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini